Sejarah Depok

Dulu, Pondok Cina hanyalah hamparan perkebunan dan semak-semak
belantara yang bernama Kampung Bojong. Awalnya hanya sebagai tempat
transit pedagang-pedagang Tionghoa yang hendak berjualan di Depok.
Lama-lama menjadi pemukiman, yang kini padat sebagai akses utama
Depok-Jakarta.

Kota Madya Depok (dulunya kota administratif) dikenal sebagai
penyangga ibukota. Para penghuni yang mendiami wilayah Depok sebagian
besar berasal dari pindahan orang Jakarta. Tak heran kalau dulu
muncul
pomeo singkatan Depok: Daerah Elit Pemukiman Orang Kota. Mereka
banyak
mendiami perumahan nasional (Perumnas), membangun rumah ataupun
membuat pemukiman baru.

Pada akhir tahun 70-an masyarakat Jakarta masih ragu untuk mendiami
wilayah itu. Selain jauh dari pusat kota Jakarta, kawasan Depok masih
sepi dan banyak diliputi perkebunan dan semak belukar. Angkutan umum
masih jarang, dan mengandalkan pada angkutan kereta api. Seiring
dengan perkembangan zaman, wajah Depok mulai berubah. Pembangunan di
sana-sini gencar dilakukan oleh pemerintah setempat. Pusat hiburan
seperti Plaza, Mall telah berdiri megah. Kini Depok telah menyandang
predikat kotamadya dimana selama 17 tahun menjadi Kotif.

Menurut cerita, awalnya Depok merupakan sebuah dusun terpencil
ditengah hutan belantara dan semak belukar. Pada tanggal 18 Mei 1696
seorang pejabat tinggi VOC, Cornelis Chastelein, membeli tanah yang
meliputi daerah Depok serta sedikit wilayah Jakarta Selatan dan
Ratujaya, Bojonggede. Di sana ditempatkan budak-budak dan pengikutnya
bersama penduduk asli. Tahun 1871 Pemerintahan Belanda menjadikan
daerah Depok sebagai daerah yang memiliki karesidenan sendiri.
Sebagai
daerah baru, Depok menarik minat pedagang-pedagang Tionghoa untuk
berjualan di sana. Namun Cornelis Chastelein pernah membuat peraturan
bahwa orang-orang Cina tidak boleh tinggal di kota Depok. Mereka
hanya
boleh berdagang, tapi tidak boleh tinggal. Ini tentu menyulitkan
mereka. Mengingat saat itu perjalanan dari Depok ke Jakarta bisa
memakan waktu setengah hari. Untuk mengatasi kesulitan transportasi,
pedagang-pedagang tersebut membuat termpat transit di luar wilayah
Depok, yang bernama Kampung Bojong. Mereka berkumpul dan mendirikan
pondok-pondok sederhana di sekitar wilayah tersebut. Dari sini mulai
muncul nama Pondok Cina.

Menurut cerita H. Abdul Rojak, sesepuh masyarakat sekitar Pondok
Cina,
daerah Pondok Cina dulunya bernama Kampung Bojong. “Lama-lama daerah
ini disebut Kampung Pondok Cina. Sebutan ini berawal ketika
orang-orang keturunan Tionghoa datang untuk berdagang ke pasar Depok.
Pedagang-pedagang itu datang menjelang matahari terbenam. Karena
sampainya malam hari, mereka istirahat dahulu dengan membuat
pondok-pondok sederhana,” ceritanya. Kebetulan, lanjut Rojak, di
daerah tersebut ada seorang tuan tanah keturunan Tionghoa. Akhirnya
mereka semua di tampung dan dibiarkan mendirikan pondok di sekitar
tanah miliknya. Lalu menjelang subuh orang-orang keturunan Tionghoa
tersebut bersiap-siap untuk berangkat ke pasar Depok.”

Kampung Bojong berubah nama menjadi kampung Pondok Cina pada tahun
1918. Masyarakat sekitar daerah tersebut selalu menyebut kampung
Bojong dengan sebutan Pondok Cina. Lama-kelamaan nama Kampung Bojong
hilang dan timbul sebutan Pondok Cina sampai sekarang. Masih menurut
cerita, Pondok Cina dulunya hanya berupa hutan karet dan sawah. Yang
tinggal di daerah tersebut hanya berjumlah lima kepala keluarga, itu
pun semuanya orang keturunan Tionghoa. Selain berdagang ada juga yang
bekerja sebagai petani di sawah sendiri. Sebagian lagi bekerja di
ladang kebun karet milik tuan tanah orang-orang Belanda. Semakin
lama,
beberapa kepala keluarga itu pindah ke tempat lain. Tak diketahui
pasti apa alasannya. Yang jelas, hanya sisa satu orang keluarga di
sana. Hal ini dikatakan oleh Ibu Sri, generasi kelima dari keluarga
yang sampai kini masih tinggal di Pondok Cina.

“Saya sangat senang tinggal disini, karena di sini aman, tidak
seperti
di tempat lain,” katanya kepada Sinergi. Dulunya, cerita Sri,
penduduk
di Pondok Cina sangat sedikit. Itupun masih terbilang keluarga semua.
“Mungkin karena Depok berkembang, daerah ini jadi ikut ramai,”
kenangnya. Satu-persatu keluarganya mulai pindah ke tempat lain.
“Tinggal saya sendiri yang masih bertahan disini,” kata ibu Sri lagi.
Sekarang daerah Pondok Cina sudah semakin padat. Ditambah lagi dengan
berdirinya kampus UI Depok pada pertengahan 80-an, di kawasan ini
banyak berdiri rumah kost bagi mahasiswa. Toko-toko pun menjamur di
sepanjang jalan Margonda Raya yang melintasi daerah Pondok Cina ini.
Bahkan pada jam-jam berangkat atau pulang kerja, jalan Margonda
terkesan semrawut. Maklum, karena itu tadi, pegawai maupun karyawan
yang tinggal di Depok mau tak mau harus melintas di Pondok Cina.

About these ads

27 Tanggapan

  1. cakep bener ni artikel. sebab orang2, juga nyang pade kuliah di depok, belon tentu paham ame depok punye cerite. padahal, depok pantes kite omongin. ngomongin sejarah kan kagak mesti nyang serba luar negeri. ane prihatin, kite punye kawan sekarang nih, mahasiswa pade, kagak ngarti ame sejarah bangsenye. padahal die orang makan dari tanah betawi dan minum juga dari aer ciliwung. cuman nyang aneh dari die die pade, die orang lebih faseh pas ngomongin sejarah bangse orang, nyang eni lah nyang entu lah, segale sejarah amerika, prancis, belande, die apal tu pade. cumen pas ngomong sejarah bangsenye, wabil khusus betawi atawe depok punye cerite, nah die gelagepan tu pade. wal hasil die kagak kenal jatidirinye.

    cumen ane mo numpang tanya ame kawan nih, sekirenye ade masukan nyang cakep gitu. ane pernah tau depok tu punya beberape versi cerite. ade nyang bilang, depok ude ade sedari dulunye, ade nyang kate name depok diambil dari kate padepokan nyang dibikin ame orang pejajaran pas die perang ame tanah sundekelape. tapi ade khabar depok entu orang belande nyang namain. depok singkatan DEPOK De Extei Protestant Organisatie vin Kristenen. nah nyang pas nyang mane ye? sebab bukannye dulu depok ntu sawangan?

    terime kasi,
    salam kenal kawan2 di ini tanah betawi ame sekena’nye,
    okky
    kebon nanas, jakarta.

  2. Yang namanya sejarah sih enak aja di baca…membawa kita ke masa silam..bahkan silam banget…sebelum gw ada…
    Versi boleh aja beda dan beragam..itu menandakan bahwa kota depok banyak ceritanya..YA GAK!

  3. keren banget ini cerite…aye kebeneran gawe di yayasan cornelis, bisa ga di jelasin sejareh, ini orang belande sampe die tenar bener di depok, mulai dari awal yee…

    makasih banget….

    • sekarang yg ada di dpk lama kebanyakan.. dulunya tuh jaman belanda. masih banyak budak2 belanda yg namanya budak cornelis. yg terdiri dari suku ambon.jawa.masih ada lagi dah…….naah org belanda dpk tuh masih baeee sama org kita…di kasih tuuh tanah2 yg ada di dpk lama, buat budak2nya masih jaman penjajahan …makanya di jln pemuda bangunan rmhnya bangunan belanda.. tapi isinya ada org ambon.jawa.bugis. masih ada suku laen…nah dulunya tuh nenek moyangnya pernah menjadi budak2 cornelis..sampe skrng di tempatin.. makanya kalo paling lama penghuninya disitu..kebanyakan marganya lourents..sama jonathan.. dulu tuh dpk ada presiden dpk..dari nama kel jonathan. bangunan sejarah yg paling tua R.S Harapan.. sama ada sekolahan SD di jl pemuda. itu sejarahnya yg paling kuat di dpk.

  4. good information of depok i ever read…
    hopely next time you may write about the culture, art, and travel and also attractive place at depok to visit…

    thanks

  5. menurut saya bagus juga sih artikel yg di tulisnya ini
    lagian menurut saya juga banyak sih orang2 yg masih blum tau tentang sejarah depok.mudah2an dengan adanya artikel ini orang2 bisa lebih memahami dan tw sejarah depok di masa lalunya seperti apa.
    dan klw blh saya memohon permintaan
    tolong dong di adakan artikel tentang kota depok yang udah agak lama bngt sekaligus sama nama2 walikota nya yg lama
    karena kebetulan saya juga masih kls 1 sma jd saya juga ingin bnyk tw tentang sejarah kota depok

    bwt temen2 salam knal ya smuanya

  6. Kakak saya ketrima di UI..Ekonomi…butuh kost di pondok cina yg aman lingkungan untuk wanita..ada info gak ya?Lengkap nama kost dan telf number nya..Urgent banget nih…

  7. Thank’s bgt yang udah bikin ni artikel.
    lam kenal, ane ank poncin yang kenal betul dengan daerah ane.
    jujur ane prihatin dengan kota depok yang kaya gini, liat aje klo pada saat jam-jam brangkat or pulang gawe. maceeeet srautan aut-autan nya na uju bileee.
    yang ane kga ngarti tentang kenapa tuh gedung ba’er yang ada dari dulu jadi kaya gitu…??? bukannya ane anti pembangunan, tapi ane kesianan ama sejarah. tu kan aset kota depok, napa di gituoi. kan kga da sejarah qta blon tentu kya skrang ni.

  8. To Om Nugraha,
    senang dengar ada yg kenal dengan PoCin.
    Saya masih kecil ketika 1970an, sering di ajak okeh keluarga besar untuk berziarah ke PoCin (koreksi saja Gedung Ba’er itu mungkin berasal dari nama Om Baer, salah satu anak dari Lauw Loei Liong).
    Karena alasan bisnis, maka lahan tersebut di jual dengan hanya menyisakan lahan untuk makam keluarga (masuk dari gang karet). Seharusnya rumah tersebut tidak boleh di bongkar karena seingat saya gedung ini dilindungi pemerintah.
    Tidak ada lagi 2 pohon Asem yang besar2 yg seperti penjaga rumah tua tersebut, tidak ada lagi hutan karet dimana puas ngambilin biji karet untuk di adu. Sekarang kalo ziarah ya hanya di belakang itu :(

    rgds

  9. AYE NIH ASLI ORANG PONDOK CINA ANEH TAU KAPAN BERDIRINYA UI ANEH BANGA JADI WARGA PONOK CINA YANG DULU TEMPAT ANEH BERMAIN CARI BUAH KARET SEKARANG JADI KAMPUS UI TAPI SAYANG TETANGGA ANE SEMUAH PADA PERGIH MENINGALKAN TANAH KELAHIRANYA TAPI ANEH BERSUKUR SEKARANG PONDOK CINA YANG DULU KATA ORANG TEMPAT JIN BUANG ANAK SEKARANG JADI KOTA ANE KIRA INI SITUS SANGAT COCOK DAN PAS APA YANG DI CERITAKAN MEMANG BETUL BEGITU DULU BOJANG STERUS PONDOK CINA SEKARANG KOTA DEPOK,,, SEKALI LAGI ANEH BANGGA JADI WARGA DEPOK WALAU PUN SETIAP HARI MACET,,,,,,

  10. ANEH SEDIH ITU GEDUNG TUA YANG KATA ORANG NAMANYA GEDUNG BA,ER SEKARANG KENAPA DI ROBAH KAYA GITU APA PEMERINTA KOTA DEPOK TIDAK MERANGNYA YANG ADA HANYA POHON ASEM SAJA YANG TERTINGGAL SANGAT TERAGIS DEMI PEMBANGUNAN SEJARAH DI HANCURKAN TAPI SAYA INSA,ALLAH AKAN SAYA CERITAKAN KEPADA ANAK CUCU SAYA TENTANG KAMPUNG BOJONG YANG SEKARANG ORANG SUDAH GA TAU DI MANA LETAK KAMPUNG BOJONG PONDOK CINA SEMOGA PEMBANGUNAN DI KOTA DEPOK JANGAN KORBANKAN SEJARAH YANG ADA DI KOTA DEPOK

  11. Aduh bagus banget artikelnya…
    Saya senang bisa tahu sejarah pocin walaupun saya bukan orang asli depok.
    Gmna sih saya penasaran!!!heheh
    Makasi banyak ya artikelnya,,, Bisa nambah pengetahuan…

  12. Sama-sama. Terima kasih sudah berkunjung.

  13. sip banget tulisannya,…..gw pribadi nyesel banget kenapa gedung “baer” itu di pugar tapi dengan banyak pembongkaran disana sini dan hanya menyisakan sedikit bagian dari bangunan aslinya.

    dan yang tambah nyesel lg gw dulu punya rencana pengen jalan2 buat liet gedung itu sebelum pembongkaran dan waktu itu blm terdengar rencana pembangunan margo city,dan sampai akhirnya cita2 buat liet bangunan aslinya blom terwijud eh udah di bongkar,karna gw orang asli kukusan tapi sebagian besar hidup gw tinggal dikalimantan&jateng jd ketika ada pembangunan margo city gw cuma denger kabarnya aj.
    Banyak cerita yg gw dapet dari orang tua gw dan nyai (nenek) gw tentaang gedung itu…..bahkan nyai (nenek) gw pernah cerita waktu dia masih kecil skitar tahun 1930-an, dahulu kalo ada warga yang tidak membayar “cuke” kepada tuan tanah (..mngkin kl sekarang cukai/pajak kali ya….)ketika habis panen padi.maka warga itu didenda dengan cara “kemit” (yaitu melakukan pekerjaan tanpa dibayar disekitar rumah tua itu selama beberapa waktu) seperti membersihkan kebon dan memotong rumput…..

    sekarang gw cm bisa gondok doang…..kok bisa bangunan yang mempunyai sejarah buat kota depok “dihancurkan” dan disisakan demi kepentingan komersial semata…..

    susah jadi orang indonesia…..!!!!!!!!!! f**k buat para anggota dewan yang berdiam diri dan tidak tahu sejarah…

  14. hidup depok..
    ganti walkot donk, terlalu narsis tuh fotonya dimana2..

  15. walkotnya bagus jangan di ganti

  16. makasih artikel nya bang

  17. salam kenal semuanya…,
    saya hanya tahu cerita rakyat yang ada di depok….mungkin dapat ditambahkan didalam artikel ini….bahwa depok memiliki banyak cerita rakyat yang juga tidak kalah menarik dari hanya sekedar sejarah yang jejaknya mulai hilang atau tidak terawat…setahu saya depok memiliki cerita rakyat yang berhubungan dengan sejarah kota lainya seperti perjalanan si Pitung yang konon ceritanya juga ada di depok…demikian juga cerita2 mistik seperti sumur tua yang ada didaerah beji dan sekitarnya yang biasa disebut oleh warga sekitar sebagai sumur tujuh…begitu juga cerita tentang pancoran mas yang kata orang dulu disana terdapat pancuran yang mengeluarkan emas sehingga dinamakan pancoran mas…cukup banyak cerita rakyat yang ada di depok,menurut saya sebagai insan pariwisata yang lahir di kota depok, sebuah ciri khas dan identitas suatu daerah dapat dilihat dari segi sejarah dan cerita rakyatnya. cerita rakyat inilah yang harus bisa dipertahankan selain situs sejarah yang saat ini mulai tidak diperdulikan lagi..bagi yang ingin tahu tentang cerita rakyat dan yang ingin berbagi tentang cerita didaerahnya masing2 dengan senang hati saya persilahkan untuk bertukar ilmu melalui email saya di albert_purwa@yahoo.co.uk

  18. hidup depok………….
    walkotnya jangan diganti………..bagus koq…..

  19. saya mpok marnie,, mao tau,, sebetulnnya tanah di daerah kampung bojong Pondok Cina Jalan Margonda Raya, dEPOK. nama kepemilikan yang sekarang,, DEDE KUSNANDAR,, dulu asal-usulnya rumah dan tanah milik siapa,, sebelum dede kusnandar….
    Jika telah mendapatkan informasi harap kirim email ke sinta_sayangfanta@yahoo.co.id. atau telpon ke no ini 08128895****. Terima Kasih, di tunggu secepatnnya.

  20. info yg bgs…

  21. makasih banget infonya..

    sy pernah denger info ttg jalan margonda di radio. dulu katanya ada pejuang muslim betawi bernama umar gonda. sesuai kebiasaan setempat namanya disingkat jadi mar gonda, seperti mat said yang kepanjangan dari muhammad said *contoh aja*.

  22. oh
    gitu…

  23. keren . kapan stangkle dimasukin ke google jangan pondok cina aja ga seru nih …

  24. bujug dech cerita keren tapi masih kurang tuh, pondok cina itu kan dulunya kampung bojong, yang sekarang masih ada tuh kampung bojong di jalan kapuk sampe kober ke dalem itulah namanya kampung bojong tempat si ely dan bang kidir tinggal, ane tahu daerah situ mah, soalnya lapangan bola yang dulunya tempat maen waktu kecil sekarang udah jadi kos kosan yaitu lapangan mencos/lapangan miring.

    ema gue masih tinggal tuh di pondok cina deket rumah ki rojak yg cerita di depan, tapi gue sih sudah udah ngak tinggal di sono, gue pilih tinggal di bekasi, merantau gitu.

    Hairudin
    Team sepak bola adidas.F.C.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 642 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: