Tetap Positif Selama Mencari Pekerjaan

Jika Anda ingin memperoleh pekerjaan dengan cepat, surat penolakan, sebagus apapun kata-kata di dalamnya, tentunya akan amat menimbulkan depresi,. Jika ekspektasi Anda lebih realistis, Anda pasti tahu bahwa Anda mungkin akan menerima sejumlah surat penolakan sebelum Anda memperoleh tawaran pekerjaan yang sesungguhnya. Anda bahkan dapat menjadikannya sebagai tebakan : berapa banyak surat penolakan yang akan Anda terima?

Tips-tips berikut ini akan membantu mendorong semangat Anda selama mencari kerja, tak peduli berapa lama Anda mencari pekerjaan.

1. Manfaatkan setiap surat penolakan sebagai kesempatan untuk belajar
Cara:teleponlah dan tanyakan dengan sopan pada perusahaan mengenai feedback atas surat lamaran serta wawancara Anda. Jika menemukan kesalahan, ini dapat gunakan sebagai bahan koreksi sebelum Anda melamar untuk peluang selanjutnya.

2. Tetaplah banyak belajar dan mencari tahu.
Cara:banyaklah membaca mengenai trend serta hal-hal yang terkait dengan pekerjaan serta minat Anda. Ambillah kursus singkat ataupun pelatihan khusus. Hadirilah konferensi, workshops serta seminar guna menjamin agar keahlian serta pengetahuan Anda selalu up-to-date.

3. Bicarakan usaha Anda dalam mencari pekerjaan
Cara:bicarakan usaha Anda dalam mencari pekerjaan dengan keluarga, teman serta profesional seperti konselor, psikiater, guru, pemimpin agama, dll. Mencari pekerjaan seringkali melibatkan perubahan emosi dan membicarakannya dengan orang lain akan sangat menolong.

4. Jangan berpikir pesimis
Cara:jangan gunakan kata-kata seperti “tidak bisa”, “tidak bisa”, “tak punya harapan”, “tidak mungkin”, dll. Berpikirlah positif ; “ya, saya bisa”, katakan pada diri Anda sendiri: “saya pasti bisa” bukannya “seandainya saya bisa”.

5. Terimalah pekerjaan sementara.
Cara:terimalah pekerjaan sementara jika Anda membutuhkan uang ataupun pengalaman. Itu bisa saja kerja kontrak, proyek sementara, kerja paruh waktu ataupun pekerjaan diluar kualifikasi Anda. Pekerjaan sementara akan membantu membuat Anda tetap semangat serta memberikan tambahan terbaru bagi lamaran Anda. Jika perusahaan tertarik dengan pekerjaan Anda, di masa yang akan datang mereka dapat menawarkan pekerjaan lain bagi Anda.

6. Kerja sosial .
Cara:lakukan kerja sosial yang membuuthkan keahlian Anda, serta memberikan pengalaman atau bahkan kontak yang terkait dengan pekerjaan yang Anda inginkan.

7. Hargailah dirimu sendiri.
Cara:hargailah diri Anda sendiri yang telah berusaha keras untuk mendapatkan pekerjaan. Sebagai contoh, luangkan waktu untuk melakukan sesuatu yang benar-benar Anda sukai.

8. Tetap aktif.
Cara:nikmati kegiatan-kegiatan di luar ruangan seperti lintas alam, bersepeda, berenang, ski, joging, berkebun, atau apapun yang Anda sukai. Cukup sepuluh menit bergerak di udara terbuka dapat membantu Anda merasa dunia begitu berbeda..

9. Bersikap baik pada diri sendiri.
Cara:mungkin saja Anda merupakan orang yang sering mengkritik diri sendiri. Berikan break bagi diri Anda dan carilah sisi lucu dari diri Anda untuk Anda tertawakan.

10. Bacalah hal-hal yang menyenangkan.
Cara:bacalah hal-hal yang telah Anda terima di masa lalu seperti ucapan terima kasih, penilaian kinerja, penghargan. Simpanlah mereka di dalam dokumen pencarian kerja Anda sehingga Anda dapat sering melihatnya.

11. Tetapkan batas waktu maksimal Anda boleh tetap “down” sewaktu merasa depresi (tidak boleh lebih dari beberapa jam).
Cara: Selanjutnya segera mulai kegiatan Anda seperti semula.

12. Pahamilah mengenai silus kehilangan pekerjaan.
Cara: bagaimana tanggapan Anda terhadap kegagalan Anda dalam mendapatkan pekerjaan akan tergantung pada kepribadian serta kondisi Anda. Namun, anda patut mengetahui bahwa emosi terdiri dari sejumlah tahapan yang dikenal sebagai job loss cycle :
a. Denial : Anda merasa shock, terutama jika Anda kehilangan pekerjaan secara tiba-tiba atau secara tidak diharapkan, Anda mungkin sama sekali tidak membayangkan bahwa segala sesuatu telah berubah.
b. Anger : Anda marah kepada diri Anda sendiri dan juga kepada atasan serta perusahan tempat Anda bekerja sebelumnya
c. Bargaining : Anda mencoba melakukan negosiasi dengan perusahaan dimana Anda meminta pekerjaan lain kepada perusahaan atau bahkan bersedia dengan bayaran yang lebih rendah.
d. Depression : Anda mungkin mengalami kesulitan untuk mulai mencari kerja karena Anda merasa begitu tidak bernilai serta tidak berenergi.
e. Acceptance : Anda menerima kenyataan bahwa pekerjaan Anda telah selesai dan kini saatnya untuk mulai mencari kerja secara serius.

Anda dapat saja melalui semua tahapan ini secara cepat, atau membutuhkan waktu lebih untuk sejumlah tahapan tertentu, dan secara periodik mengulangi tahapan-tahapan sebelumnya. Merasa sedih karena kehilangan pekerjaan merupakan hal yang normal dan alami, namun jika mengalami kesulitan untuk melewatinya, Anda dapat meminta bantuan profesional.

Siapa yang sukses mendapatkan pekerjaan amat tergantung pada bagaimana pelamar membawakan kualifikasi mereka sesuai dengan yang dibutuhkan pekerjaan, serta “ramuan kimia” dalam diri Anda. Anda hanya memiliki kontrol kecil terhadap pesona pribadi Anda, jadi bersikaplah menjadi diri Anda sendiri. Namun Anda dapat memperbaiki kualifikasi Anda, menulis surat lamaran yang lebih baik serta melatih keterampilan Anda dalam wawancara.

Sumber : CDC

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: