Teman Ngibul? Jawablah Dengan “Keren…Keren…”

Teman NgibulJual Sandal Nama @ http://SandalNama.JawaraShop.com
“Keren..keren…”

Itu kata khas salah seorang teman, setiap kali mendengar saya atau teman yang lain sedang membanggakan sesuatu. Bahkan kalaupun kami membanggakan sesuatu itu dengan sedikit lebay, dia bakalan cuma senyum sedikit, ngga menyanggah sama sekali. Dia tetap mendengarkan sampai selesai, terdiam sejenak, lalu lagi-lagi berkata “keren…keren…”

Orang yang amat sangat begitu menyenangkan, bukan?

Salah satu teman kami,Indra curhat sama dia tentang cewek yang baru dikenalnya :

“eh, bro..gue baru aja dapat kenalan baru nih, cewek cakep!!”

” wow, terus lu udah pedekate?”

” udah dong, lancarr…siapa dulu dong, hahaha….”

” keren..keren…”

” sekali kenal, langsung dapat nomer hape nih, kayaknya ntar minggu gue bakalan ngajak jalan deh..”

” hahaha,,,keren..keren…”

” ya udah bro, gue cabut dulu dah ya..”

” siip…”

Indra pun pergi dan Plokk!!! Saya tepuk bahunya keras, sampai dia dengan kaget menoleh ke belakang.

” ah, kamu percaya aja tuh ceritanya?”

” yup..”

” si Indra kan terkenal looser tuh, paling juga setelah memohon-mohon dengan sangat baru dah tu cewek kasian ama dia, terus dikasih nomer, paling juga nomer palsu tuh.. gua sih ngga percaya, apalagi soal bakalan jalan minggu depan. huahaha..”

” hahahaha…”

” gimana menurut lu, lu masih percaya ama ceritanya?”

” masih..”

” kenapa?”

“Gini…sebenernya aku juga udah sering kok denger cerita kalau si Indra itu selalu ditolak cewek lah, ngga laku-laku lah.. tapi ya, kupikir, mungkin aja yang dia ceritain itu sedang bener. Orang ngga selamanya sial mulu kan? Menurutku itu kita melihat apa yang kita lihat, kalau kita pengen melihat seseorang sebagai sampah, mau dia bikin apapun, kita tetap lihat itu sebagai karya sampah. Sebelum menilai atau melihat, perbaiki niatmu dulu.

Makanya kan setiap kali aku dengerin cerita orang, aku selalu diam dulu kan lalu baru komentar. Saat itu aku lagi benerin niat, aku berniat cuma mendengar, dan itu yang dia minta juga. Aku cuma mendengar, bukan menilai.

Sebenernya kadang-kadang aku juga berpikir sama kayak yang kamu pikirkan tadi, tapi kupikir lagi..mungkin pikiran itu muncul dari niat burukku sendiri untuk menilai dia. Padahal seberapa banyak yang aku tahu untuk bisa memastikan dia lagi ngibul atau cerita yang bener, ngga banyak kan? Tidak baik menilai seseorang cuma ngibul, saat yang kamu tahu sendiri itu cuma sedikit sekali.

Seandainya pun dia memang bener-bener ngibul.. Pasti ada alasannya kan dia melakukannya.. Dan apa sih alasan orang ngibul selain dapat sedikit kebanggaan dalam dirinya. Sekedar menghibur diri untuk banyak hal hebat yang tidak bisa dilakukannya. Setiap orang ingin jadi orang hebat. Cuma tidak semua orang beruntung bisa kesampaian. Lalu ngibullah mereka.

Kita yang masih lebih beruntung, tidak usah sampai ngibul segala sudah punya hal yang dapat dibanggakan. Masak masih juga segitu teganya merampas harapannya untuk bisa membanggakan diri, meski tak nyata? Gue sih ga tega. Kalau mau ngibul, ngibullah.. Gue ada cuma sebagai pendengar yang berniat baik. Gue ga pengen jadi terlalu pelit. Mereka cuma butuh merasa bangga, merasa berharga. Kenapa ngga diberikan saja? Kan?

Lagian dunia ini keras. Orang butuh rasa berharga untuk bisa bertahan, orang butuh rasa berharga yang sangat banyak untuk terus berjuang, dan kadang banyak yang ngibul cuma untuk mempertahankan “rasa berharga” dalam dirinya, cuma buat sekedar mempertahankan semangat untuk berjuang, kenapa sih kita kok terlalu pelit hanya untuk sekedar mendengar dan mengangguk sedikit saat mereka cerita?

Seperti si Indra itu, ngga tahulah aku kalau dia beneran seperti yang dibilang teman-teman “bujangan tanpa harapan” atau ngga.. tapi coba lu pikir, seandainya bener.. Dia pasti ingin terus berjuang, dia ingin merasa besar, mungkin semua ceritanya tentang cewek cakep itu cuma bullshit, tapi ya..kamu lihat ngga wajahnya saat gue dengerin dan bilang “keren..keren…” tadi?

Buat gue, itu wajah penuh harapan. Itu wajah orang yang merasa berharga. Itu wajah orang yang masih ingin dan akan berjuang lagi. Mungkin dia sekarang cuma ngibul, tapi suatu saat lu akan lihat, dia benar-benar menceritakan kisah indah, yang adalah kenyataan.”

“………..”

Saya terdiam.

Benar kata ibu saya, bahwa berhubungan dengan orang-orang yang hatinya tulus dan baik, akan membuatmu sering sekali terpesona.

“hoi dolf…gimana menurut lu pendapat gue?”

Saya masih terdiam.

Ah, kali ini biar saya yang berkata, “keren….keren….”

Sumber : Kompasiana

Jual HDY Baby Diaper Bag @ http://TasBayi.JawaraShop.com

www.mylivesignature.com/signatures/85877/supermilan/a1928e8a96a55f7092e99c05bb990dff.png Widya Wicaksana
08180-800-6625
(021) 9550-6400
http://www.JawaraShop.com

Jasa Website Instant @ http://JawaraShop.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: