Beda Presiden Indonesia dengan Presiden Taiwan

Presiden Taiwan Ma Ying-Jeouhttps://supermilan.wordpress.com

Seorang pewarta warga Indonesia di Taiwan, Marlistya Citraningrum, menulis pengalamannya bertemu Presiden Taiwan Ma Ying-Jeou, saat naik kereta api umum tanpa pengawalan ketat dan diperlakukan seperti penumpang biasa. Pengalamannya itu ia tulis di social media Kompasiana sebagai berikut…

Tulisan ini tidak memiliki substansi politik. Tulisan ini juga tidak bermaksud mengkritik atau menjatuhkan, karena pada dasarnya saya hanya membandingkan. Tulisan ini dibuat karena Sabtu kemarin (9 Juli 2011), tanpa sengaja saya bertemu dengan Presiden Taiwan Ma Ying-jeou dalam perjalanan saya dari Taipei menuju Kaohsiung, dan karena hari ini saya membaca berita ini:

SBY ke Yogya, 28 Pesawat Terancam Delay

Sabtu lalu, saya dan teman-teman naik kereta Taiwan High Speed Rail (THSR) tujuan Kaohsiung (Zuoying) yang berangkat dari Taipei jam 7.30 pagi. Kereta dengan kecepatan rata-rata 220 km/jam ini memperpendek waktu tempuh Taipei-Kaohsiung (±320 km) yang normalnya ditempuh dalam 5 jam perjalanan darat menggunakan kereta biasa atau mobil menjadi hanya 1,5 jam saja.

Karena kepraktisannya, THSR menjadi pilihan pertama warga Taiwan karena tidak perlu check in dan menunggu boarding, dan penerbangan lokal menjadi pilihan kedua. Kami memesan tempat duduk di gerbong 8, kelas ekonomi. Ada dua kelas di THSR, ekonomi dan bisnis. Harga tiket kelas ekonomi adalah NTD 1490 (sekitar Rp 440.000) dan harga tiket kelas bisnis adalah NTD 1950 (sekitar Rp  582.000).

Sewaktu kami memasuki gerbong dan kemudian duduk di tempat yang kami pesan, tidak ada sesuatu yang istimewa. Semuanya biasa saja. Beberapa saat kemudian perhatian kami teralihkan melihat seorang fotografer (terlihat dari kamera profesional yang dia gunakan) sibuk mengambil gambar.

Tempat duduk kami berada di tengah, dan kami melihat seseorang memasuki gerbong kami dari depan, bersalaman dengan beberapa penumpang yang duduk di bagian depan, dan diikuti oleh beberapa orang di belakangnya. Kami baru menyadari itu adalah Presiden Ma ketika beliau berjalan menuju belakang, dan sempat menyalami salah satu di antara kami.

Lalu meneruskan berjalan dan duduk di salah satu kursi di belakang. Nomor 16. Kursi kami nomor 7. Dan meninggalkan kami tercengang. Kaget. Saking kagetnya sampai tidak ada di antara kami yang sempat berpikir untuk memotret Presiden Ma.

Hanya begitu. No fuss. Beberapa orang dalam rombongan presiden itu pun biasa saja, tidak menggunakan setelan jas rapi, hanya kemeja dan celana panjang biasa, sama seperti Presiden Ma. Gerbongnya tidak dijaga khusus, tidak juga direserve untuk rombongan presiden. Dan itu gerbong kelas ekonomi.

Tidak ada bodyguard berseragam, tidak ada pemeriksaan macam-macam untuk penumpang biasa. Dan penumpang lain yang ada di gerbong itupun tidak bereaksi berlebihan, sepertinya biasa melihat presiden mereka naik kereta penumpang biasa.

Saya dan teman-teman sedikit bergunjing. Seandainya itu di Indonesia, apakah hal yang sama akan terjadi. Well, probably not. Lalu kebetulan tadi saya membaca berita itu. Memang pembandingannya bisa jadi kurang seimbang mengingat itu akan memakan terlalu banyak waktu jika bapak SBY naik kereta ke Yogya karena kita belum punya kereta supercepat seperti THSR.

Tapi kok ya kurang mengapresiasi penumpang pesawat lain yang terpaksa terlambat berangkat. Bagaimana jika ada janji penting, misalnya konferensi di kota tujuan? Pertemuan bisnis? Acara pernikahan? Ah, saya hanya membandingkan saja. Maaf bila dirasa menyinggung.

Sumber : Marlistya Citraningrum @ Kompas

Jual HDY Baby Diaper Bag @ http://TasBayi.JawaraShop.com

www.mylivesignature.com/signatures/85877/supermilan/a1928e8a96a55f7092e99c05bb990dff.png Widya Wicaksana
08180-800-6625
(021) 9550-6400
http://www.JawaraShop.com

Jasa Website Instant @ http://JawaraShop.com

Iklan

Satu tanggapan untuk “Beda Presiden Indonesia dengan Presiden Taiwan

  1. Saleum,
    bersahajanya presiden taiwan ya sob, 🙂 beda jauh ama presiden kita. tapi semua tentu ada sebabnya. saya sebagai rakyat belum tau kenapa bisa demikian.
    saleum dmilano

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s