Belajar Dari Tukang Parkir

Jual Tas Bayi HDY Baby Diaper Bag @ http://TasBayi.JawaraShop.com
Alhamdulillâhi wahdah, wash shalalâtu was salâm ‘alâ rasûlillâh.

Dalam kehidupan sehari-hari, tidak sedikit kejadian dan peristiwa di sekeliling kita, yang ternyata mengandung berbagai pelajaran berharga yang bisa dipetik. Namun sayang seribu sayang, banyak orang yang tidak peduli dengan hal itu, dan tetap bersikukuh memilih melêk walang alias melihat namun tidak mengambil pelajaran.

Belajar dari tukang parkir

“Wah, masa kita disuruh belajar dari tukang parkir?! Yang benar saja! Wong latar belakang pendidikan dan kasta kita lebih tinggi koq!” Barangkali inilah komentar sebagian orang.

Ternyata masih banyak orang yang merasa dirinya wah, sehingga enggan untuk berguru atau sekedar mengambil pelajaran dari orang lain! Berhati-hatilah dari virus keangkuhan!

Perlu selektif dalam menuntut ilmu

Mari kita lihat rutinitas harian tukang parkir. Dalam sehari mungkin ada ratusan motor dan puluhan mobil yang dia layani. Mulai dari yang paling kinclong sampai yang paling butut. Menariknya, si tukang parkir tidak pernah menahan para pemilik motor dan mobil tersebut, atau merasa sewot, manakala mereka mengambil kendaraannya. Kenapa? Karena kendaraan tersebut bukan miliknya. Ya bukan miliknya!

Begitu pula kita saksikan, bahwa tukang parkir tidak sembarangan memakai kendaraan tersebut, walaupun ada di depan matanya dan berada di ‘wilayah kekuasaanya’. Mengapa? Karena kendaraan tersebut bukan miliknya. Ya, sekali lagi bukan miliknya.

Dalam kehidupan di dunia, tentu kita memiliki banyak sesuatu. Rumah, sawah, uang, motor, HP, kulkas dan yang semisal. Kita juga mempunyai bapak, ibu, anak, kakak, adik dan kerabat lainnya. Semua memang secara lahiriah adalah milik kita, namun pada hakikatnya adalah titipan dari Yang Maha Kuasa.

Maka, seharusnya sikap kita adalah:

1. Mempergunakan barang-barang tersebut dan bersikap dengan orang-orang itu, sesuai dengan aturan yang telah digariskan Sang Pemilik hakiki; Allah subhanahu wa ta’ala.

Rasulullah shallallahu’alaihiwasallam bersabda,

“لاَ تَزُولُ قَدَمَا عَبْدٍ يَوْمَ الْقِيَامَةِ حَتَّى يُسْأَلَ عَنْ عُمْرِهِ فِيمَا أَفْنَاهُ وَعَنْ عِلْمِهِ فِيمَا فَعَلَ، وَعَنْ مَالِهِ مِنْ أَيْنَ اكْتَسَبَهُ، وَفِيمَا أَنْفَقَهُ وَعَنْ جِسْمِهِ فِيمَا أَبْلاَه”.

“Kedua kaki seorang hamba tidak akan bergeser di hari kiamat hingga ditanya tentang umurnya dipergunakan untuk apa, tentang ilmunya sudahkah diamalkan, tentang hartanya dari mana didapatkan dan dipergunakan untuk apa, serta tentang tubuhnya dipergunakan untuk apa?”. HR. Tirmidzy dan dinyatakan hasan sahih oleh beliau.

2. Menerima dengan penuh kesabaran dan keridhaan, manakala titipin tersebut diambil oleh Sang Pemilik hakiki; Allah jalla wa ‘ala.

“وَلَنَبْلُوَنَّكُمْ بِشَيْءٍ مِّنَ الْخَوفْ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِّنَ الأَمَوَالِ وَالأنفُسِ وَالثَّمَرَاتِ وَبَشِّرِ الصَّابِرِينَ. الَّذِينَ إِذَا أَصَابَتْهُم مُّصِيبَةٌ قَالُواْ إِنَّا لِلّهِ وَإِنَّـا إِلَيْهِ رَاجِعونَ. أُولَـئِكَ عَلَيْهِمْ صَلَوَاتٌ مِّن رَّبِّهِمْ وَرَحْمَةٌ وَأُولَـئِكَ هُمُ الْمُهْتَدُونَ”.

Artinya: “Kami pasti akan menguji kalian dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan sampaikanlah kabar gembira kepada orang-orang yang sabar. (Yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka berkata, “Innâ lillâhi wa innâ ilaihi rôji’ûn” (Sesungguhnya kita adalah milik Allah dan kepada-Nyalah kita dikembalikan). Mereka itulah yang memperoleh ampunan dan rahmat dari Rabbnya, dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk”. QS. Al-Baqarah: 155-157.

Sumber : Tunas Ilmu
Jual Tas Bayi HDY Baby Diaper Bag @ http://TasBayi.JawaraShop.com

www.mylivesignature.com/signatures/85877/supermilan/a1928e8a96a55f7092e99c05bb990dff.png Widya Wicaksana
08180-800-6625
(021) 9550-6400
http://www.JawaraShop.com

Jual Sandal Nama Unik dan Lucu @ http://JawaraShop.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: