Al Quran Berbicara Tentang Asal Usul Bulan

bulan-bintang
GRATIS Kalender Cantik 2013 @ JawaraShop.com ##
Al Qur’an sudah 14 abad lalu menjelaskan asal muasal bulan. Siapa yang menjelaskan pada Rasulullah yang buta huruf itu tentang asal mula bulan ? dan penjelasan Rasulullah ini diperkuat oleh gambar dari NASA ini.

Siapa ya ?
Jawabannya : “Katakanlah Allah ! yang menurunkannya. lalu biarkanlah mereka bermain-main dalam kesesatannya” (Surah Al Anam ayat 91)

Kami jadikan malam dan siang sebagai dua tanda (Kebesaran Kami), kemudian Kami hapuskan tanda malam dan Kami jadikan tanda siang itu terang benderang , agar kalian (dapat) mencari karunia dari Rabb kalian , dan agar kalian mengetahui bilangan tahun dan perhitungan (waktu). Dan segala sesuatu telah Kami terangkan dengan jelas” (Al Qur’an Surah Al Isra 17 : 12)

Dijelaskan dalam kitab Dalail an-Nubuwah , Imam Baihaqi dan Ibnu Asakir meriwayatkan sebuah hadits dari Said al Maqbari :

Abdullah bin Salam bertanya pada Rasulullah tentang bercak hitam yang terdapat pada permukaan bulan.

Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi Wassalam menjawab :
Asalnya , matahari dan bulan adalah 2 buah matahari. Lalu Allah berfirman,”Kami jadikan malam dan siang sebagai dua tanda (kebesaran Kami) , kemudian Kami hapuskan tanda malam …”, jadi bercak hitam yang kau lihat itulah yang dihapus oleh Allah”.

Ikrimah menyebut,”Allah mencipta sinar matahari dalam 139 bagian, sementara bulan hanya diberi satu bagian saja

Ibnu Abu Hatim pernah meriwayatkan dari Muhammad bin Ka’b Ahbar yang berkata,”Ada 1 matahari pada malam hari, ada 1 matahari pada siang hari. Tapi kemudian Allah menghapus matahari yang ada pada malam. Itulah penyebab bercak hitam yang ada pada bulan”.

Lanjutkan membaca “Al Quran Berbicara Tentang Asal Usul Bulan”

Iklan

Tulang Itu Berisi Ancaman dari Khalifah

Omar Ibn Khattab
Jual Sandal Nama Unik dan Lucu @ http://JawaraShop.com

Setelah tidak lagi bergabung dengan tentara Muslimin, Amr bin Ash r.a dipercaya Khalifah Umar bin Khattab r.a menjadi gubernur Mesir. Menjadi pemimpin umat Islam di sana, serta berdakwah mengajak kepada siapa saja untuk beriman kepada Allah SWT.

Amr bin Ash menempati istana megah, lengkap dengan berbagai kenikmatan dan jaminan keamanan pada setiap waktu. Namun kemegahan istananya itu bertolak belakang dengan gubuk kecil dan reyot yang berada tidak jauh dari depan istananya.

Suatu ketika Amr berpikir untuk menggusur gubuk tersebut dan menggantinya dengan membangun sebuah masjid agung. Hal itu dimaksudkan supaya terjadi keseimbangan antara istana sebagai refleksi dari kehidupan dunia dan masjid sebagai upaya meraih kebahagiaan akhirat.

Kemudian Amr mengumpulkan seluruh pejabatnya untuk membahas kemungkinan pembangunan masjid impiannya. Dalam rapat tersebut, Amr mendapat informasi jika gubuk reyot di depan istananya adalah milik keluarga Yahudi miskin. Informasi tersebut justru semakin menguatkan keinginan Amr untuk segera meletakkan batu pertama pembangunan masjid.

Esok harinya, Amr memanggil orang Yahudi yang mendiami gubuk ke istana. Sesampainya di Istana, Amr kemudian mengutarakan maksudnya ingin membangun masjid di atas tanah tempat gubuk milik orang Yahudi tersebut. Sebagai imbalannya, Amr bersedia membeli tanah dengan harga yang telah disepakati.

Mendengar rencana itu, orang Yahudi tidak menyanggupi permintaan sang gubernur. Dengan lantang dia menolak untuk menyerahkan tanahnya walau dibayar berpuluh kali lipat. Sambil berjalan meninggalkan istana, orang Yahudi tetap pada pendiriannya tidak menyerahkan harta satu-satunya yang dimiliki.

Lanjutkan membaca “Tulang Itu Berisi Ancaman dari Khalifah”

Dari Indonesia untuk Rohingya

Sebagai warga Indonesia, kita tentu tidak asing dengan Muslim Rohingya. Khususnya pasca beberapa kali perahu mereka yang lari atau dipaksa lari dari Myamnar terdampar di perairan Aceh dan sebagainya.

Rohingya adalah nama etnis Muslim di Myanmar yang keberadaan mereka dianggap ilegal oleh junta militer di sana meski mereka telah hidup sejak beberapa generasi di sana.

Mereka tidak memperoleh akses untuk pelayanan publik, kesehatan maupun pendidikan. Hari ini, derita Muslim Rohingya belum jelas kapan akan berakhir.

Derita Rohingya

Jika di bulan ramadhan ini kita bisa berpuasa dengan tenang dengan keluarga, memakan makanan yang lezat, maka saat ini mereka sedang berjuang untuk tetap hidup, lepas dari pembantaian mengerikan. Beberapa media massa melaporkan kondisi miris yang mereka terima.

Mereka dibantai secara massal, mereka di bakar hidup-hidup, dari anak kecil, perempuan sampai laki-laki dewasa. Begitu juga yang lainnya dipaksa meninggalkan negeri mereka dengan perahu. Di foto-foto yang tersebar luas di media massa dan dunia maya, terlihat kondisi mereka yang sungguh memprihatinkan.

Anak-anak dengan pakaian lusuh, dengan wajah pucat dan ketakutan berada di perahu yang sesak. Sementara orang tua mereka menangis pilu dan penuh iba. Mereka adalah saudara-saudara kita.

Dunia Islam, walau sudah menunjukkan kepeduliaannya, namun belum memberikan pertolongan yang nyata. Jalur diplomasi Negara-negara mayoritas muslim belum mampu memberikan efek nyata untuk membantu derita Rohingya. Konon lagi beberapa pemimpin Muslim belum menunjukkan kepeduliannya.

Kita memang seringkali terlambat membantu saudara-saudara kita yang terzalimi. Harapan muslim Rohingya untuk bisa hidup tenang belum juga menemui titik terang. Dunia Islam pun baru sebatas bisa mengecam. Sementara negara-negara Barat dan PBB sendiri juga belum menunjukkan perhatiannya secara maksimal. Derita Muslim Rohingya pun terus berlanjut.

Sebagai muslim, antara kita dengan mereka laksana satu tubuh. Mereka adalah bagian dari tubuh kita, saat mereka sakit, kita juga harus merasa sakit. Kita juga pernah merasakan rasa sakit seperti yang mereka rasakan saat kita berjuang membebaskan Indonesia dari penjajahan, di era perjuangan menuntut keadilan pemerintah pusat, bahkan hingga peristiwa tsunami meluluhlantakkan kita.

Semua itu seharusnya menjadikan kita sebagai muslim yang peduli dan peka terhadap derita saudara-saudara kita di bumi lainnya. Dalam sebuah hadits riwayat Imam Atb Thabrani Rasulullah menyebutkan, “siapa saja yang tidak peduli dengan urusan kaum muslimin, maka ia bukan golonganku”. Na’uzubillahi min zalik.

Berdoa

Doa adalah senjata orang-orang beriman, salah satu bentuk media perlawanan terhadap kezhaliman yang menimpa saudara kita di Myanmar, Suriah dan sebagainya. Doa adalah sarana untuk meminta pertolongan Allah Swt. Sebagai muslim, hendaknya kita tidak pernah lupa mendo’akan mereka agar diberi ketabahan oleh Allah Swt, dan agar secepatnya mereka terbebas dari kezaliman dan memperoleh hak-hak mereka sebagai warga negara.

Lanjutkan membaca “Dari Indonesia untuk Rohingya”

Tempe Setengah Jadi

Jual Sandal Nama Unik dan Lucu @ http://JawaraShop.com
Abah dan Emak tinggal di sebuah desa yang cukup terpencil. Setiap hari, mereka bekerja membuat tempe untuk kemudian Abah menjualnya ke pasar. Jualan tempe merupakan satu-satunya sumber pendapatan mereka untuk bertahan hidup.

Pada satu pagi, Abah jatuh sakit, Emak pun mengambil alih tugas menjual tempe. Saat tengah bersiap-siap untuk pergi ke pasar menjual tempenya, tiba-tiba Emak sadar bahwa tempe buatannya hari itu masih belum matang, masih separah jadi.

Emak merasa sangat sedih karena tempe yang masih muda dan belum matang pastinya tidak akan laku. Itu artinya, untuk hari itu, mereka tidak akan mendapatkan pemasukan. Ketika Emak dalam kesedihan, tiba-tiba Abah mengingatkan Emak bahwa Allah Swt mampu melakukan perkara-perkara ajaib karena tiada yang mustahil bagi-Nya.

Emak pun mengangkat kedua tangannya sambil berdoa, “Ya Allah, aku mohon kepada-Mu agar kacang kedelai ini menjadi tempe, amin.” Begitulah doa ringkas yang dipanjatkan dengan sepenuh hatinya. Emak sangat yakin Allah pasti mengabulkan doanya.

Dengan tenang, Emak pun menekan-nekan bungkusan bakal tempe dengan ujung jarinya. Emak pun membuka sedikit bungkusan itu untuk menyaksikan keajaiban kacang kedelai itu menjadi tempe. Emak termenung seketika sebab kacang itu masih tetap kacang kedelai yang belum matang benar.

Namun, Emak tidak putus asa. Dia berpikir mungkin doanya kurang jelas didengar oleh Allah. Emak pun mengangkat kedua tangannya kembali dan berdoa lagi, “Ya Allah, aku tahu bahwa tiada yang mustahil bagi-Mu. Bantulah aku supaya hari ini aku dapat menjual tempe karena inilah mata pencarian kami. Aku mohon, jadikanlah kacang kedelaiku ini menjadi tempe, amin.”

Lanjutkan membaca “Tempe Setengah Jadi”

Walau Lumpuh, Tak Pernah Tertinggal Sholat Jamaah

Seorang lelaki tua, Abdullah Al Asiri, 77 adalah seorang yang lumpuh dari pinggang ke kaki sejak lahir. Walau dengan kondisi seperti itu, setiap hari Abdullah pergi ke masjid untuk menunaikan solat fardhu secara berjamaah.

Bayangkan kalau Abdullah yang sudah tidak mempunyai kaki untuk bergerak dan hanya bisa merangkak untuk ‘berjalan’ seperti manusia normal pergi menunaikan sholat berjamaah di masjid. Bagaimana kita yang lengkap mempunyai kedua kaki?

Semoga video ini memberikan kesadaran kepada kita untuk selalu mengingat pentingnya tujuan kita hidup di muka bumi Allah SWT ini adalah untuk menunaikan ibadah kepada-Nya. Dan haruslah kita untuk senantiasa bersyukur dengan segala rezeki dan limpahan rahmat yang telah Allah SWT berikan.

Sumber : Forum Viva

Jual Tas Bayi HDY Baby Diaper Bag @ http://TasBayi.JawaraShop.com

www.mylivesignature.com/signatures/85877/supermilan/a1928e8a96a55f7092e99c05bb990dff.png Widya Wicaksana
08180-800-6625
(021) 9550-6400
http://www.JawaraShop.com

Jual Sandal Nama Unik dan Lucu @ http://JawaraShop.com